GURU2 SELF TALK SAYA

Pelatihan Hidroponik Bandung

GURU2 SELF TALK SAYA

January 12, 2021 Hidroponik 0

GURU2 SELF TALK SAYA

Ayah saya bapak Toegiman Hadisuwito meninggal sktr 3th lalu, membesarkan saya bersama nenek saya, berpisah sama ibu saya ketika saya masih bayi 7 bulan, sangat miskin, tukang kebun SMPN 1 Karanganyar Solo. Rumah gedek, bocor & lobang sana sini, makan serba kekurangan, nasi aking, bolgur, thiwul dan sejenisnya merupakan keseharian. Nasi putih ketemu sangat jarang (barang mewah), kalau ada orang hajatan betul2 perbaikan selera dan gizi ha…ha, bahkan nasi sisa tamu2 yg sudah ditumpuk di bakul (lorotan), biasa saya makan ueeenake pol tenan, dan Alhamdulillah tidak pernah sakit, teman2 senasib saya di Kampung kalau baca tulisan ini, memory langsung nyanthol lagi deh ha….ha…

Setiap saya sakit panas, ayah saya yg supermiskin tidak mampu membawa ke rumah sakit/dokter yg jaraknya hanya 500meter saja, memang terkadang bapak memaksakan diri jg membawa saya ke dokter, khususnya pas saya sakit agak serius yaitu Malaria dan Desentri.

Ungkapan rasa sayang ayah saya, yg sangat mendalam, sering saat sy tidur, ayah saya menangis didepan saya yg diterangi lampu minyak (Tintir) sambil mendoakan saya agar kelak menjadi anak yg berhasil sehingga membuat saya terbangun, melihat wajah ayah saya, jadi sangat terharu. Entah apa yg difikirkanya. Yg jelas kasih sayang ayah saya betul2 dahsyat tiada duanya. Sy yakin beliau husnul khotimah, berkenan mewakafkan sebagian tanah untuk Masjid. Ibadah tertib di akhir hidup beliau. Alhamdulillah. Aamiin

Saya tiru kasih sayang ayah saya untuk anak cucu saya terutama saat mereka kecil, tapi rasanya beda sekali, sy merasa tdk bisa seperti ayah saya. Ayah saya memang the one & only, galaknya juara, tapi sentuhan hati kasih sayangnya tidak tertandingi.

Ungkapan rasa kasih sayang ayah saya yg unik temperamental yg sangat galak & emosional, tidak jarang gebukin saya & adik2 saya sampai babak belur kalau kami dianggap kurangajar, kalau prestasi sekolah saya buruk, pakaian, tas, buku dirajang dan dibakar sampai ludes dan diancam tidak boleh melanjutkan sekolah, angon kambing saja hicks!, setiap saya sakit, mungkin supaya cepat sembuh tapi tidak perlu ke dokter apalagi kerumah sakit, ayah saya bentak2 dengan suara menggelegar sampai tetangga banyak yg dengar, agar makan minum yg banyak, kalau muntah, harus makan lagi dst, dan tidur selimutan tebal dengan kain embah (Tapihe Simbok yg sdh compang camping) agar keluar banyak keringat, membuat saya ketakutan luar biasa, sehingga saya berdoa terus menerus Ya Alloh segera sembuhkan saya, Ya Alloh segera sembuhkan saya berulang kali ternyata itu Self Talk (doa) sangat dahsyat & barokah! Ayah saya tidak faham tentang Self Talk, tapi efek tindakan ayah saya itu ya 100% Self Talk.

Saya tahu apa yg yg sdh saya lakukan disepanjang hidup saya ternyata Self Talk, setelah saya belajar dari guru2 saya yaitu p. Adhi Susilo (salah satu mantan Dikertur SDM PT. Inti), dari p. Tung Desem Waringin dan sahabat karib saya Yudho Purwoko. Terimakasih yg mendalam untuk beliau bertiga, semoga menjadi pahala yg sangat tinggi. Aamiin

Beberapa waktu lalu saya menulis ttg self talk, detail tulisan saya bisa di klik disini:

https://m.facebook.com/story.php?story_fbid=10221465874614923&id=1192421528

Dan sy tampilkan penjelasan mas Bossman Mardigu tentang Self Talk sbb:
https://youtu.be/lqaNWzR8QI8

Saat ini saya sktr 90% sehat, setelah ambruk kelelahan dan kehujanan berturut2 di kebun Lembang dan Panjalu mulai terasa Jumat lalu. Maka saya jadi pengin menulis self talk sekali lagi, sekaligus mengingat & berterimakasih untuk guru2 saya dan penyemangat diri saya sendiri agar 100% sgr sembuh dan barokah. Aamiin

Bayangkan dengan kondisi untuk kehidupan ayah saya yg serba kekurangan, bisa sekolah sampai SMP saja sudah kewalahan syukur, Alhamdulillah akhirnya bisa sampai SMA, memang sy bela2in menjadi pembantu, atau bekerja apapun kepada tetangga, nitip jualan fanta kembung ke warung2 dll, yg penting bisa sekolah, bahkan kuliah di IKIP Jakarta full beasiswa, Alhamdulillah prestasi sangat tinggi dan tepat waktu, yes…doa..doa..doa self talk …self talk..self talk meski saat itu saya tidak tahu bahwa yg saya fikirkan, sy lakukan itu adalah self talk. Alhamdulillah dapat rejeki sekolah sampai ke Jerman bahkan hampir bareng sama istri, hanya berbeda 1 semester. Sungguh rejeki yg sangat dahsyat dan barokah dari Alloh yg Maha Memberi. Nothing is imposible bro & sis! Kata guru ngaji saya Kalau Alloh menghendaki, gudir ngalih/mudah sekali

Setelah sukses besar di MLM (setidaknya pandangan subyektif saya, saking mustahilnya) dan sy akhirnya merasa MLM ini harus saya tinggalkan, sy yakin Alloh paring rejeki yg jauh labih barokah dari MLM eh….datang seorang tokoh formulator dahsyat yaitu p. Pang Dafid Andipurnama ke BJ Centre yang akhirnya menjadi teamwork sekaligus mentor terbaik saya dibidang food agriculture & terapi kesehatan hingga kini dan insyaAlloh sampai turun temurun kami nanti. Aamiin

Dan saya yakin akan jauh lbh dahsyat & barokah dibanding MLM yg pernah saya ceritakan, kenapa? Produk2 p. Dafid memang unik, the best, tidak ada pesaing, sulit ditiru, dibutuhkan semua orang, world class, halal, mudah diuji secara fisik yg sangat nyata, kurang apa lagi? Rasanya belum ada deh ahli di dunia ini yg mampu membuat formula yg menjadikan produk ternak & unggas bisa rendah kolestrol dan omega9 sangat tinggi, anti alergi dll kecuali p. Dafid! kalau ternyata ada, mhn kasih info ya bu/pak! Terimakasih. Tinggal tunggu waktu saja kok. Saya tahu kebanyakan orang Indonesia itu menunggu, mana buktinya?dlsb. Sdh ada bukti saja, alasanya masih 1001 macam diciptakan ha…ha… Tapi kalau produk2 p. Dafid (Kesehatan, Pertanian, Peternakan, Perikanan, Penyedab/pengawet makanan alami dll) di brand luar negeri (Made In Germany, Made in USA dll) dengan harga 10-20 kali lipat, sepertinya akan lebih heboh dan bangsa Indonesia lebih yakin. Kami mulai fikirkan startegi itu deh ha…ha….silahkan tunggu produk importnya saja kalau begitu ya? Ha…ha…

Saya yakin menginspirasi, memotivasi, bermanfaat dan barokah. Aamiin

BJ, Bandung, 12 Januari 2021

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *